Ikatan Ion : Pengertian, Ciri, Dan Syarat Terjadinya

Definisi ikatan ionik

ikatan-ion

Ikatan ionik ini merupakan ikatan yang dibentuk oleh gaya tarik-menarik antara ion positif dan ion negatif. Ion positif ini terbentuk karena unsur logam melepaskan elektron, sedangkan ion negatif terbentuk karena unsur non logam menerima elektron. Ikatan ionik ini terjadi karena transfer elektron.

Ikatan ionik ini dibuat dengan proses melepaskan atau menerima elektron oleh atom pengikat. Atom yang melepaskan elektron menjadi ion positif (kation), sedangkan atom yang menerima elektron tersebut menjadi ion negatif (anion). Ikatan ionik ini biasa disebut sebagai ikatan elektrovalen. Senyawa dengan ikatan ionik disebut senyawa ionik. Senyawa ionik ini biasanya terbentuk antara atom-atom unsur logam maupun non-logam. Atom dari unsur logam ini cenderung melepaskan elektron untuk membentuk ion positif, dan atom dari unsur nonlogam ini cenderung mengambil elektron dan membentuk ion negatif. Contohnya seperti: MgO, CaF 2, NaCl, Li 2 O, AlF 3 dan lain-lain.

Persyaratan untuk pembentukan ikatan atom

Atom-atom ini kemudian membentuk ikatan ionik karena masing-masing atom ini ingin mencapai kesetimbangan / stabilitas yang sesuai dengan struktur elektronik gas mulia. Ikatan ionik terbentuk sebagai berikut:

Ion positif dengan ion negatif,

  • Atom-atom ini memiliki energi dengan potensial ionisasi kecil dengan atom dengan afinitas elektron tinggi (atom dari golongan IA, unsur IIA dengan atom dari golongan VIA, unsur VIIA),
    Atom dengan keelektronegatifan kecil ini dengan atom dengan keelektronegatifan besar.
  • Ikatan ionik adalah ikatan yang terjadi akibat perpindahan elektron dari satu atom ke atom lainnya (James E. Brady, 1990). Ikatan ionik adalah antara atom yang melepaskan elektron (logam) dan atom yang menjebak elektron (non-logam). Atom logam berubah menjadi ion positif setelah elektron ini dilepaskan.
  • Sebaliknya, atom ini bukan logam, setelah menyerap elektron, kemudian berubah menjadi ion negatif. Tarikan (gaya elektrostatis) terjadi antara ion-ion dengan muatan berlawanan yang dikenal dengan ikatan ionik (ikatan elektrovalen). Senyawa dengan ikatan ionik disebut senyawa ionik. Senyawa ionik ini biasanya terbentuk di antara atom-atom logam dan unsur non-logam.

Pembentukan ikatan ion

Proses pembentukan ikatan ion ini diilustrasikan dengan pembentukan NaCl. Natrium (Na) dengan konfigurasi elektron (2,8,1) lebih stabil ketika melepaskan 1 elektron, sehingga konfigurasi elektron berubah menjadi (2,8). Sedangkan untuk klor (Cl) yang memiliki dan / atau berkonfigurasi (2,8,7) lebih stabil bila menerima 1 elektron sehingga konfigurasinya menjadi (2,8,8). Agar keduanya lebih stabil, natrium menyumbangkan 1 elektron dan klorin kemudian memerangkap satu elektron dari natrium.

Ketika natrium kehilangan elektron, ia menjadi lebih kecil. Sementara itu, penambahan elektron meningkatkan klorin. Oleh karena itu, ukuran ion positif selalu lebih kecil dari ukuran sebelumnya, tetapi untuk ion negatif lebih miring dari ukuran sebelumnya. Ketika pertukaran elektron terjadi, Na ini menjadi bermuatan positif (Na +) dan Cl menjadi bermuatan negatif (Cl–). Gaya elektrostatis kemudian terjadi antara Na + dan Cl– untuk membentuk ikatan ionik.

Seperti disebutkan di atas, ikatan ionik adalah ikatan yang terjadi sebagai hasil transfer elektron dari satu atom ke atom lainnya. Perlu diperhatikan bahwa ikatan antara unsur-unsur ini stabil bila elektron terluar adalah 2 dan 8. Perhatikan contoh pembentukan ikatan ionik antara unsur Na (natrium) dan juga Cl (klorida) berikut ini:

Ikatan ionik adalah ikatan yang relatif kuat. Pada suhu kamar, semua senyawa ionik ini merupakan padatan kristal dengan struktur tertentu. Dengan menggunakan simbol Lewis, pembentukan NaCl dijelaskan sebagai berikut.

Simbol titik elektron Lewis ini terdiri dari simbol unsur serta titik-titik di mana setiap titik mewakili 1 elektron valensi dari atom unsur tersebut. Titik elektron adalah elektron terluar.

Sifat pengikatan ionik

Selain sifatnya yang relatif kuat, ikatan ionik ini juga memiliki beberapa sifat lain, antara lain sebagai berikut:

  • Memiliki titik didih dan titik leleh yang tinggi. Ion positif, serta ion negatif pada kristal ion senyawa, tidak dapat bergerak bebas karena terikat oleh gaya elektrostatis yang kuat. Temperatur tinggi diperlukan agar ion memiliki energi kinetik yang cukup untuk mengatasi gaya elektrostatis.
  • Keras tapi rapuh. Sifatnya keras karena ion positif dan negatif terikat kuat ke segala arah oleh gaya elektrostatis. Sifat rapuh disebabkan oleh fakta bahwa lapisan ini dapat atau dapat bergeser saat terkena gaya eksternal. Ion-ion tersebut dapat atau dapat berada di atas satu sama lain, sehingga terjadi tolakan yang sangat kuat, yang kemudian menyebabkan pemisahan.
  • Ini padat pada suhu kamar.
  • Larut dalam pelarut air tetapi pada dasarnya tidak larut dalam pelarut organik
    Tidak menghantarkan listrik dalam fase padat, melainkan listrik dalam fase cair. Suatu zat dikatakan dapat atau mampu menghantarkan listrik jika ada ion yang dapat atau dapat bergerak bebas dan membawa muatan listrik.

Sifat ikatan ionik

  • Adanya ikatan ion juga mempengaruhi sifat kimia dan fisik senyawa yang dibuat. Ada beberapa sifat yang menonjol dari ikatan ionik, dan berikut ini adalah daftar sifat ikatan ion berikut:
  • Karena fakta bahwa logam-logam ini cenderung kehilangan elektron dan non-logam ini cenderung memperoleh elektron, ikatan ionik antara logam dan non-logam biasa terjadi. Berbeda dengan ikatan kovalen, yang hanya dapat atau tidak terbentuk antara non-logam, ikatan ionik ini dapat atau dapat terbentuk antara logam dan non-logam.
  • Saat menamai senyawa ionik, nama logam ini selalu berada di urutan pertama, dan nama non-logam berada di urutan kedua. Misalnya, dalam kasus natrium klorida (NaCl), natrium adalah logam sedangkan klor adalah non-logam.
  • Senyawa yang mengandung ikatan ion mudah larut dalam air serta beberapa pelarut polar lainnya. Ikatan ionik mempengaruhi kelarutan senyawa yang dihasilkan.
  • Ketika senyawa ionik ini dilarutkan dalam pelarut membentuk larutan homogen, larutan cenderung menghantarkan listrik.
  • Ikatan ionik ini juga mempengaruhi titik leleh senyawa, karena senyawa ionik ini cenderung memiliki titik leleh yang lebih tinggi, yang berarti ikatan ionik tetap stabil pada rentang temperatur yang lebih luas.
  • Ikatan ion terjadi karena adanya tarikan antara ion bermuatan positif dan ion bermuatan negatif.

Hal yang perlu diperhatikan oleh Wibowo (2013) adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan, biasanya terdapat beberapa kesalahpahaman pada bahan ikatan kimia ini, seperti contoh berikut:

  • Ikatan ionik ini hanya dapat atau terjadi begitu saja antara kation dan anion sederhana.
    Senyawa ionik ini dapat dibentuk hanya atau langsung dari ion, dll.
  • Dalam rumus atau rumus ion. Senyawa ionik tidak ada sebagai molekul, sehingga kita tidak dapat atau tidak dapat mengetahui rumus molekul senyawa ionik. Sebaliknya, rumus ionik dalam suatu senyawa adalah rumus empiris senyawa tersebut. Misalnya, rumus natrium klorida adalah NaCl.

Dinyatakan oleh Saunders (2007) bahwa terdapat beberapa bilangan yang juga identik dengan ion pada kisi ion, misalnya:

  • Magnesium oksida mengandung ion Mg2 + dan O2- dan rumusnya adalah MgO
  • Kalsium klorida ini mengandung ion Ca2 + dan cl2-, dan rumusnya adalah CaCl2
  • Aluminium oksida ini mengandung ion Al3 + dan O2-, dan rumusnya adalah Al2O3

Contoh pembentukan ion NaCl

Ketika atom Na mendekati Cl, Na menyerap energi ionisasi tertentu sehingga dapat melepaskan elektron dan berubah menjadi ion Na +.

  • ₁₁Na = 2. 8. 1> kemudian menyerap energi dan membentuk ion Na⁺
  • ₁₇Cl = 2. 8. 7> kemudian melepaskan energi dan membentuk ion Cl⁻.

Elektron yang dilepaskan oleh atom Na kemudian diambil oleh atom Cl, sehingga atom Cl diubah menjadi ion Cl⁻. Proses pengikatan elektron ini kemudian melepaskan energi tertentu yang sesuai dengan afinitas elektron.

Terjadi tarikan elektrostatis antara ion Na + dan Cl +, sehingga terbentuk senyawa ion NaCl.

Demikian penjelasan tentang pengertian ikatan ionik, istilah, sifat, sifat, bentukan dan contoh, semoga yang dijelaskan dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :